Penulis tak perlu akur dengan hujah kamu


Saturday, 24 June 2017

BERJAYAKAH KITA DI RAMADHAN INI MEMBERSIHKAN DIRI DARI MEMILIKI AKHLAK BURUK?


Walau pun mata tidak bertentangan, tangan tidak bersentuhan, diharap tulisan ini berupaya menjadi titi penyambung silatulrahim kita. Selamat hari raya.

Minal Aidzin Wal Faidzin

Tidak terlewat pada saat ini untuk kita mula membersihkan hati dan jiwa serta menamatkan diri dari berdosa sesama manusia. Mengafdalkan diri dengan bermaaf-maafan merupakan sebagai pelengkap Aidil Fitri kita. 

Tidak menjadi satu dosa untuk kita berbaik sangka dengan semua manusia. Mari kita sama-sama mengelak dari menyanjung mereka yang ketagih memandang rendah sesama insan kerana belum tentu lagi kita lebih mulia dari mereka di sisi Allah.

Selepas ini jangan sesekali kita terikut-ikut mempamirkan kebodohan yang luar biasa seperti mereka yang menyangka diri masing-masing hebat.

Selamat hari raya, maaf zahir batin.

Allaahu akbar Allaahu akbar Allaahu akbar.
Laa illaaha illallaahu wallaahu akbar.
Allaahu akbar walillaahil  hamd ..................


 Blog ini sekarang dibuka untuk usahawan beriklan. Sila nyatakan jenis pengiklanan yang di kehendaki di emai; biarlembuyangjadilembu@gmail.com
(This site is our's and all stories belong to us.  Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)©

Kamu komen apa saja yang kamu suka dan komen kamu tidak akan dipadam kerana sendiri komen sendiri pikul.

Video dan gambar dalam tulisan ini semata-mata hiasan.

Wednesday, 21 June 2017

HANYA PENJAGA GOL SAHAJA YANG MENUTUP AURAT




Dalam sosial media bermacam-macam ada. Ada penasihat tentang agama. Ada penasihat perniagaan. Ada penasihat tentang pergaulan, penasihat rumah tangga dan lain-lain penasihat lagi.

Ada juga yang suka berfalsafah dan bagi saya falsafah dianggap sebagai satu bentuk nasihat.

Boleh dikatakan macam-macam ada dan semuanya ada. Kita pun bukannya kenal penasihat itu semua. Entah-entah penasihat tu semuanya dua kali lima dengan kita. Tak boleh pakai punya.

Saya tertarik dengan satu tulisan tapi di mana saya bacanya saya sudah lupa. Dia berkata punca rogol disebabkan wanita yang tidak menutup aurat. Aduh, singkatnya fikiran dia. Bukankah rogol itu berpunca dari minda haiwan yang ada pada pelaku. Si perogol menggunakan kesempatan merogol tidak kira sama ada wanita itu menutup aurat atau tidak.

Tidakkah perbuatan itu telah dirancang sebelumnya? Jika betul, adakah dia merancang melakukan ke atas wanita yang tidak menutup aurat sahaja.

Jika dia tidak bersetuju dengan saya tentang ini tidak mengapa tapi saya tetap mengatakan puncanya dari lelaki yang telah hilang beberapa sekerw di otak dan wanita bukan penyebabnya kerana wanita ialah objek dalam kejadian itu.

Mesege yang disampaikannya tidak membuka fikiran saya bahkan menunjukkan kedangkalan mindanya walaupun jika dia se orang ahli agama. Di situ menampakkan seolah-olah wanitalah yang menjadi punca keganasan lelaki.

Adakah itu merupakan satu kempen baginya mengajak wanita Islam supaya menutup aurat tetapi tidakkah ada cara lain untuk mengajaknya. Alangkah baiknya jika wanita kita dinasihat untuk memperkasakan diri mengharungi pancaroba duniawi dan tidak juga lupa mengajak mereka mematuhi semua ajaran Islam kerana imbuhannya akan diberi Allah semasa kita semua di sana.

Memertabatkan wanita-wanita kita adalah lebih afdal dari menuduh mereka sebagai punca kejahatan lelaki.

Wahai wanita-wanita Islam saudaraku, tutuplah aurat sekelian kerana Allah dan jangan sesekali berniat menutupnya kerana tujuan berfeshen. Berfesyen tidak salah kerana niat menutup aurat.


Blog ini menawarkan usahawan untuk beriklan di sini. Nyatakan jenis pengiklanan yang di kehendaki di email:  biarlembuyangjadilembu@gmail.com

(This site is our's and all stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)©

Kamu komen apa saja yang kamu suka dan komen kamu tidak akan dipadam kerana sendiri komen sendiri pikul.

Video dan gambar dalam tulisan ini semata-mata hiasan.




Friday, 16 June 2017

SEKIRANYA KAMU BOLEH MEMBACA ENTRY INI, BERTERIMA KASIHLAH KEPADA GURU KAMU


Andainya guru tidak mengajar, sudah pasti kamu tidak tahu maksud gambar di atas.

Saya pernah menjadi se orang guru tetapi saya tidak meneruskan kerjaya guru sebab saya sedar saya tidak mampu untuk menjadi guru sejati kerana keiklasan mengajar terlalu kurang pada diri saya waktu itu.

Berhenti adalah tindakan yang tepat bagi saya supaya guru lain boleh membangunkan minda pelajar. Saya juga sedar untuk menjadi guru jangan sesekali berniat untuk menjadikan anak murid kita bijaksana. Sekiranya berniat demikian kita nanti mula rasa marah bila dapati anak murid tidak sebijak seperti yang kita harapkan.

Terjerit-jerit di dalan klas boleh menyebabkan anak murid dan kita hilang fokus.

Apa yang penting ialah kita menyampaikan ilmu dengan iklas, sempurna dan jujur sambil menikmati gaji yang setanding supaya keikhlasan mengajar dengan cara makan gaji tidak hilang.

I strongly believe that a teacher should give students something to take home to think about besides homework. (Gambar hiasan)

Bukan menjadi masalah kita andainya anak murid tidak menjadi bijak. Samada murid yang diajar itu menjadi bijak atau tidak itu bukan tanggongjawab kita 100%.  Juga bukan masalah kita se ratus peratus. Ramai ibubapa terlupa yang mereka juga ada peranan menjadikan anak mereka bijak.

Yang penting gaji yang diterima dengan cara mengajar mestilah dilakukan kerana Allah dan sambil itu kita berdoa agar mereka bersungguh-sungguh ingin belajar untuk menerima pelajaran sebaik mungkin.

Sebaik sahaja kita mengajar, pastikan mereka diajar dengan betul kerana di sekolah mungkin murid-murid tidak berani bertanya kalau ada pun mungkin juga cikgu-cikgu tidak tahu cara menjawab dengan penuh keyakinan. Di sini menyebabkan tidak ujudnya "inquiry mind" dalam masyarakat kita.

Kepada guru-guru yang sedang mengajar, carilah keiklasan mengajar dan bukannya mengajar kerana gaji atau kerana tekanan dari mana-mana pehak untuk kepentingan mereka.

Sambil kita mengajar ingatlah kita pun bukan dilahir terus menjadi pandai.



(This site is our's and all stories belong to us.  Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)©

Kamu komen apa saja yang kamu suka dan komen kamu tidak akan dipadam kerana sendiri komen sendiri pikul.

Video dan gambar dalam tulisan ini semata-mata hiasan.

Thursday, 15 June 2017

UNTUK MEREKA YANG SUKA KELAINAN



Tadi saya berkobar-kobar untuk update entry baru tapi tiba-tiba mata mengantuk. Bila mengantuk otak mula lemau. Bila otak lemau saya dah tak boleh berfikir, jadi untuk tidak membatalkan niat menulis, saya copy and paste tulisan saya yang telah saya pos ke Facebook sebentar tadi.


(This site is our's and all stories belong to us.  Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)©

Kamu komen apa saja yang kamu suka dan komen kamu tidak akan dipadam kerana sendiri komen sendiri pikul.

Video dan gambar dalam tulisan ini semata-mata hiasan.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...